Khutbah Jumaat Masjid Al Qasimi 19-10-2012: Kualiti Taqwa Dalam Islam

Saudara kaum muslimin sidang Jumaat yang dirahmati dan dikasihi sekelian
Pada hari yang mulia ini marilah kita sama sama memenafaatkan waktu yang dianugerahkan oleh Allah swt kepada kita untuk mempertingkatkan ketaqwaan kita kepadanya semoga kita tergolong dikalangan hamba hambanya yang bersyukur serta mendapat kebahagiaan di dunia dan di akhirat.

Saudara kaum muslimin
Dalam menjalani kehidupan seharian kita semua tentu mengharapkan sebuah kehidupan yang bahagia, yang mempunyai nilai dan ciri ciri berkualiti yang ditetapkan oleh Islam. Maka setiap orang perlu melengkapkan dirinya menjadi seseorang yang bertaqwa dan berkualiti dalam kehidupannya. Tuntutan ini menepati kejadian manusia yang dijadikan oleh Allah swt dengan sebaik baik bentuk kejadian.

Firman Allah swt
A004
Sesungguhnya Kami telah menciptakan manusia dalam bentuk yang sebaik-baiknya (dan berkelengkapan sesuai dengan keadaannya).

Kesempurnaan ini menuntut manusia agar sentiasa bertaqwa dan bersyukur sebagai bukti penyerahan diri kepada Allah swt 

Firman Allah swt yang bermaksud Sesungguhnya semulia mulia kamu disisi Allah ialah orang yang lebih taqwa di antara kamu, bukan orang yang lebih keturunan atau bangsanya. Sesungguhnya Allah maha mengetahui lagi mendalam pengetahuannya akan keadaan amalan kamu.

Saudara kaum muslimin
Maksud ayat yang dibaca tadi jelaslah kepada kita semua bahawa tingkat kualiti yang dikehendaki oleh Islam ialah kelebihan tingkat ketaqwaan kepada Allah swt. Taqwa merupakan tingkatan yang paling atas dan mereka yang mencapainya akan memperolehi taraf kualiti yang sebenar dalam hidupnya. Melalui pembentukan individu individu yang bertaqwa tentunya akan melahirkan keluarga yang bertaqwa. Dari himpunan keluarga itu lahirlah keluarga yang barkualiti yang bakal membentuk sebuah negara yang berkualiti.
Bagi mencapai tingkatan itu perlulah kepada usaha dan ketaatan yang terus kepada Allah swt. 

Oleh itu gabungan kepada ke dua unsur tersebut mestilah berterusan dengan berbekalkan iman yang mantap dan disertai dengan hati yang ikhlas. 

Rasulullah saw memperingatkan kita bahawa dalam diri setiap insan terdapat seketul darah yang dikenali sebagai hati di situlah pusat kegiatan batin dan zahir manusia. Kalau sumber sumber itu bersih dan elok maka kegiatan amaliah seseorang itu akan elok dan begitulah sebaliknya. Kerana ketaqwaan individu adalah bersumber daripada hatinya.

Sabda rasulullah saw yang bermaksud Ingatlah, sesungguhnya di dalam jasad manusia ada segumpal darah, apabila ianya baik maka baiklah jasad itu seluruhnya dan apabila ianya jahat maka jahatlah jasad itu seluruhnya. Ingatlah bahawa itu adalah hati manusia.

Saudara kaum muslimin
Jika manusia tidak lagi mempunyai ciri ciri taqwa di dalam hatinya maka martabat tinggi yang dimiliki oleh manusia itu akan hilang dengan demikian ianya akan dipandang rendah oleh manusia dan jauh dari rahmat Allah swt sehingga berkemungkinan ianya berada di tahap yang lebih rendah dari makhluk Allah swt yang lain.

Saudara kaum muslimin
Firman Allah swt yang bermaksud Kemudian kami rendahkan dia ke tahap yang paling rendah. Sesungguhnya banyak faktor yang boleh mengakibatkan rendahnya kualiti kehidupan seseorang insan di antaranya ialah apabila seseorang ini sentiasa menurut segala kehendak hawa nafsunya yang bertentangan dengan ajaran Islam serta melanggar segala perintah Allah swt. 

Firman Allah swt 
A071
Dan kalaulah kebenaran itu tunduk menurut hawa nafsu mereka, nescaya rosak binasalah langit dan bumi serta segala yang adanya. (Bukan sahaja Kami memberikan agama yang tetap benar) bahkan Kami memberi kepada mereka Al-Quran yang menjadi sebutan baik dan mendatangkan kemuliaan kepada mereka; maka Al-Quran yang demikian keadaannya, mereka tidak juga mahu menerimanya

Saudara kaum muslimin
Oleh itu kita perlu sedar bahawa setiap nafsu yang tidak dibimbing dengan iman dan taqwa akan mengundangkan bertapaknya sifat sifat yang keji serta merendahkan martabat dan kualiti insan ini sendiri. 

Antara sifat sifat keji yang wajib dijauhi ialah seperti bersifat takarbur, kianati amanah, sombong, suka mengadu domba, merasa dirinya lebih dari orang lain, tidak sedar diri dan sekiranya dibiarkan ianya akan menghakis segala sifat sifat yang baik dalam diri kita. Seperti sifat sabar, jujur, ikhlas, rendah diri, bertimbang rasa, belas kasihan dan sebagainya.

Akibatnya akan lahirlah gejala gejala sosial dalam masyarakat dan akan menimbulkan berbagai masalah seperti pergaduhan, perpecahan, penipuan, pengainyanyaan dan sebagainya.

Sekiranya perkara perkara ini tidak dicegah dan dijauhi tentunya hasrat kita untuk menghayati kehidupan yang bahagia dan sejahtera tidak akan tercapai.

Saudara kaum muslimin
Akhirnya, marilah kita sama sama membina kehidupan yang berkualiti dengan selalu mengamalkan segala nilai nilai murni yang menjadi pegangan insaniah dalam diri kita, keluarga kita,  masyarakat kita, mudah mudahan kita menjadi insan yang memiliki tingkat ketaqwaan yang tinggi disisi Allah swt seterusnya mencapai kualiti  diri dalam kehidupan di dunia ini dan juga mendapat rahmat daripada Allah swt di Akhirat kelak. InsyaAllah.

Firman Allah swt
A009
A010
Sesungguhnya berjayalah orang yang menjadikan dirinya - yang sedia bersih - bertambah-tambah bersih (dengan iman dan amal kebajikan),
(Asy-Syams 91:9)

Dan sesungguhnya hampalah orang yang menjadikan dirinya - yang sedia bersih - itu susut dan terbenam kebersihannya (dengan sebab kekotoran maksiat).
(Asy-Syams 91:10)

Wassalam

0 comments:

Post a Comment

Powered by Blogger.

Follow by Email

 

Popular Posts All time

Popular Posts this month

Popular Posts this week