Bencana Lisan - Janji bohong

Seorang pemuda telah berjanji kepada nabi sebelum baginda menjadi rasul lagi, pemuda itu terlupa menunaikan janji itu pada hari pertama dan kedua, pada hari ke tiga dia teringat, dia pergi ke tempat yang dijanjikan itu dan mendapati baginda masih lagi berada di situ, menunggu pemuda itu sejak tiga hari yang lalu. Baginda telah berkata kepada pemuda itu, kamu telah menyakiti aku dengan janjimu itu.

Bila berjanji, berkata lah Insya- Allah, dan selepas itu hendaklah bersungguh sungguh untuk menunaikan janji tersebut.

Jika berjanji dengan bertekad untuk memungkirinya walaupun dengan berkata Insya-Allah, maka itu adalah antara sifat orang munafik.

Seseorang yang berbicara ia bohong, bila berjanji dia mungkiri, dan bila di beri amanah dia kianat, maka dia itu adalah orang munafik.

Sekiranya dia mempunyai salah satu dari tiga sifat itu maka dia juga tergolong dalam golongan orang munafik. 


Orang yang berazam untuk menepati janji namun ada halangan atau keuzuran yang menyebabkan dia tidak dapat menunaikan janji itu, beliau tidak tergolong dalam golongan orang munafik. 

Wallahualam
Tulisan ini adalah mengikut kefahaman saya dan tidak boleh dijadikan rujukan

0 comments:

Post a Comment

Powered by Blogger.
Loading...

Follow by Email

 

Popular Posts All time

Popular Posts this month

Popular Posts this week